selamat malam bro semua…
maaf saya hanya mau share sedikit nih ttg slip biru yg sdg ramai dibicarakan di milis…
pada hari sabtu lalu saya kena razia di jalan raya ciputat jelasnya jalan situ gintung…
disitu saya ditanya sim dan stnk, krn sim c saya ternyata sdh hangus dan blm sempat diperpanjang akhirnya stnk saya ditahan…
mungkin sedikit cerita krnologisnya spt ini :

Polisi : slmt siang pak !!!
saya : siang, pak…
polisi : bs minta sim dan stnknya???
saya : silahkan pak *sambil memberikan sim dan stnk kpd beliau*
Polisi : wah mas simnya uda habis nih masa berlakunya…
saya : waduh pak, mhn maaf saya lupa kl harus diperpanjang…
polisi : sidang aja ya tgl 5 besok ya?!? *sambil mengeluarkan buku tilang
dari kakinya*
saya : *ingat berita dimilis* pak, gini aja deh, saya ngaku salah nih, saya
nga usa ditilang tp lsg byr aja ke bank yah, saya minta slip yg warna biru
deh jgn yg merah, saya nga ada waktu buat ikutan sidang2 gitu deh…
polisi : wah nga bs mas, mas harus sidang, *SLIP BIRU SDH TIDAK BERLAKU LAGI
!!!!!*…
saya : *agak kaget* sejak kapan pak??? kyknya kmrn teman saya cerita
ditilang di depok dia minta slip bru dikasih tuh… emang siapa yg ksh
perintah slip biru tidak berlaku lagi????
polisi : *ATAS PERINTAH KAPOLDA* *dgn nada kasar*<=== tolong kl ada yg bs
forward email ini di kirim ke kapolda ya
saya : pak, masa kapolda ksh perintah tiap daerah beda2 sih, pokoknya saya
nga mau disidang, tetep saya minta yg biru, terserah bapak…
polisi : nga bs mas sini *sambil menarik stnk yg ada ditangan gw dgn cepat
bagaikan maling* dan lsg menulis di slip warna merah no stnk saya di slip
tsb…
saya : terserah bapak, saya minta yg biru yah *sambil agak galak juga*
polisi : tanda tangan pak disini *sambil memberikan slip merah dan pulpen*
saya : nga mau pak, saya maunya tetep slip biru, gimana sih, maksa betul jd
aparat, saya tau hukum pak, dan saya mengaku salah, makanya saya daripada
sidang khan buang waktu, lagian kl disidang saya khan tidak mengakui saya
salah atau melanggar pasal makanya ada isitlah disidang, tp khan disini
beda, saya mengaku salah dan mau lsg byr ke bank aja, gitu aja koq repot sih
pak…
eh dia malah main tanda tangan aja di slip merah tsb disobek dari buku dan
diberikan kepada saya…
nah dari situ mulai teman2nya berdiri di belakang sang polisi dgn arogannya
memaksa saya harus menerima slip tsb, saya tetep maksa minta yg biru…
saking sdh kesalnya saya minta ketemu dgn komandannya yg ternyata tidak jauh
dari lokasi razia…
disitu saya bertemu dgn bpk komdandan samosir, kbtln beliau yg bertugas sbg
kepala operasi tsb… setelah negosiasi yg sangat alot akhirnya daripada
kelamaan akhirnya gw yg mengalah dan memberikan uang 50rb kepada anak
buahnya yg bernama sudirman…
setelah itu saya pulang dgn hati yg msh bertanya2 knp slip biru sdh tidak
berlaku lagi, sejak kapan???

tolong utk BAPAK DWI KN, TEGUH, BAYU GIGIH, SAMOSIR dan semua SATLANTAS
POLDA SELATAN, demikian juga BPK KAPOLDA DAN KAPOLRI,
saya sedikit himbau utk memberikan informasi aja saja dari kepolisian kepada
masyarakat, mana arti dari melayani dan melindungi yg anda berikan jika kami
para warga sipil saja jika melihat anggota anda bagaikan melihat hantu di
tengah malam, malah lebih takut ketangkap polisi daripada di todong
pencuri…
terima kasih

Moehamad Iqbal

Kejadian kedua:

Kemaren ketilang didaerah menteng. gara2 kagak boleh belok kiri langsung di lampu merah. Gw berargument ama polisinya. daripada debat kusir, gw minta aja slip biru. Gw dibilang ketinggalan jaman. “Slip biru tahun berapa mas?” dengan berbohong sedikit gw bilang “saya baru ikut seminar tentang UU lalu lintas di depok kelapa dua Brimob”. Si polisi yang tertawa-tawa langsung diem!!!Polisinya nanya “bapak kerja dimana?”, “bapak gak puas, silahkan ke pengadilan”.

Gw bilang ama tuh polisi “Gw mau slip biru!!! saya yang gak tau aturan apa bapak yang tidak kelas peraturan lalu lintas dulu waktu pendidikan?”. Dia “bilang adanya Slip merah nih pak?”.

Ampun….

karena gw ditungguin orang, dan jadi tontonan jalanan, langsung aja gw tembak “bapak mau berapa?”
kata polisinya “bapak nyogok saya?”, gw bilang “kalo gak mau ya mending saya ke pengadilan atau saya minta slip biru”. akhirnya mau juga. dengan malu2 dia bilang “Rp 20.000 aja pak”. Dengan gaya angkuh gw keluarin duit dari dompet persis seperti ngasih makanan pada binatang. Gw lambai2kan tuh uang didepan dia dengan berkata “segini cukup nih?” dia bilang “cukup pak, wong kena pasalnya cuma satu kok” “masukin ke buku saya pak, gak enak diliatin orang”…

dengan nada kesal, gw akhiri pertarungan itu!!!!


regards
-eko-